spot_img
BerandaPeristiwaSilaturrahim ke BTN Antara, MUI Makassar Ajak Umat Jangan Golput

Silaturrahim ke BTN Antara, MUI Makassar Ajak Umat Jangan Golput

MUIMAKASSAR.OR.ID, Makassar – Program Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Makassar menyapa umat dilakukan di Masjid Nurul Hassan BTN Antara Kecamatan Tamalanrea, Makassar, Selasa (21/11/2023) petang. Silaturahim pengurus MUI Makassar di masjid ini disambut antusias oleh jamaah.

Kunjungan silaturrahim tersebut dipimpin langsung Ketua Umum MUI Makassar, Syekh. AG. Dr. H. Baharuddin HS, MA. Mengusung konsep “Umat Bertanya MUI Menjawab”, silaturrahim pengurus MUI Makassar itu ditujukan untuk lebih mengintenskan interaksi antara MUI dengan masyarakat.

“MUI Kota Makassar menetapkan program ini untuk menyapa masyarakat dan juga silaturahim dengan jama’ah setiap satu masjid di tiap kecamatan dalam sepekan,” kata AGH Baharuddin.

Dalam kegiatan tersebut, Komisi Hukum dan HAM MUI Kota Makassar sebagai pemantik, dengan mengangkat tema pemilu legislatif dan pemilihan presiden. Meski begitu, jamaah yang hadir tidak dibatasi untuk hanya bertanya soal pemilu. Jamaah diberi kesempatan untuk bertanya tentang masalah-masalah keumatan yang mereka hadapi dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam pengantar diskusinya, Ketua Komisi Hukum dan HAM Prof. Dr. H. Marillang. SH. M.Hum, memaparkan materinya yang terkait tentang pemilu dilihat dari segi hukum.

“Ini untuk mengedukasi masyarakat bahwa tempat pendidikan, tempat ibadah tidak boleh ditempati untuk berkampanye politik praktis. Itu sangat dilarang oleh hukum,” terangnya

Sesi tanya jawab yang diberikan moderator langsung disambut antusias jamaah. Seorang jamaah menanyakan, mempertanyakan relevansi kegiatan MUI dengan bidang hukum dan pemilu.

Menurut Prof. Marillang, bahwa sesungguhnya ilmu-ilmu agama yang menjadi wilayah majelis ulama tidaklah sempit, melainkan sangat luas. Berbagai macam ilmu seperti ilmu hukum dan lain-lain sepanjang mengajak kepada amar ma’ruf dan nahi mungkar merupakan bagian dari ilmu agama.

“Menerangkan ilmu hukum adalah bagian dari ilmu-ilmu agama karena mengajak dalam suatu kebaikan adalah bagian dari agama” jelasnya

Dalam kesempatan itu, Prof Marilang juga mengingatkan jamaah bahwa wajib hukumnya menggunakan hak suara (memilih). Sebaliknya tindakan golput, hukumnya adalah haram.

Tanya jawab tersebut berlangsung ba’da Salat Magrib hingga masuknya waktu Salat Isya. Satu per satu pertanyaan itu dijawab oleh Ketua Komisi Hukum dam HAM MUI.Kota Makassar dan Ketua MUI AGH Baharuddin. (*)

LAINNYA

KOTA MAKASSAR

Subuh
Terbit
Dhuha
Dzuhur
Ashar
Maghrib
Isya

TERBARU

Open chat
Assalamualaikum,
Silahkan Ajukan Pertanyaan Di Menu Tanya Ulama